PETUNJUK PENYELENGGARAAN SATUAN KOMUNITAS PRAMUKA


PETUNJUK PENYELENGGARAAN
SATUAN KOMUNITAS PRAMUKA
KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA NOMOR: 177 TAHUN 2012
KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
2 0 1 2
KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
NOMOR: 177 TAHUN 2012 TENTANG
download (34)
Diterbitkan oleh:
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Jalan Medan Merdeka Timur No. 6, Jakarta 10110
Dibiayai dengan Dana APBN 2012
Design dan Layout:
Mohamad Irvan
Hak Cipta dilindungi oleh undang-undang
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka i
SAMBUTAN KETUA KWARTIR NASIONAL
GERAKAN PRAMUKA
Salam Pramuka,
Revitalisasi Gerakan Pramuka telah dicanangkan oleh Bapak Presiden
Republik Indonesia selaku Ketua Majelis Pembimbing Nasional Gerakan
Pramuka pada upacara peringatan Hari Pramuka ke-41, tanggal
14 Agustus 2006, di Cibubur, Jakarta. Pengertian Revitalisasi Gerakan
Pramuka adalah pemberdayaan Gerakan Pramuka yang dilakukan secara
sistimatis, berkelanjutan serta terencana guna memperkokoh eksistensi
organisasi dan lebih meningkatkan peran, fungsi serta tugas pokok
Gerakan Pramuka.
Salah satu upaya Kwartir Nasional Gerakan Pramuka dalam mengimplementasikan
Revitalisasi Gerakan Pramuka adalah dengan menyusun
dan atau menyempurnakan Petunjuk Penyelenggaraan sebagai pedoman
bagi anggota Gerakan Pramuka guna lebih memantapkan peran dan
fungsinya secara seimbang sesuai dengan perkembangan lingkungan
yang dinamis. Untuk lebih mempermudah pemahaman dan mencapai
sasaran yang diharapkan, maka pedoman di maksud diterbitkan dalam
bentuk buku.
Revitalisasi Gerakan Pramuka tidak dapat berhasil tanpa kerja keras,
cerdas, dan ikhlas, serta adanya dukungan dari seluruh komponen
Gerakan Pramuka di seluruh jajaran kwartir. Oleh karena itu kami
menganjurkan agar kakak-kakak pembina, pelatih pembina, andalan,
anggota majelis pembimbing mempelajari dan memahami buku
pedoman ini, serta menerapkannya sesuai dengan tugas dan tanggung
jawabnya masing-masing.
ii Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Selamat bekerja.
Jakarta, 21 Desember 2012
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Ketua,
Prof. DR. Dr. H. Azrul Azwar, MPH.
Selanjutnya kami mengharapkan masukan untuk penyempurnaan
petunjuk penyelenggaraan ini berdasarkan evaluasi atas implementasinya
di lapangan. Kami dengan gembira menerima saran-saran tertulis dari
kakak-kakak.
Kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan buku
petunjuk penyelenggaraan ini kami menyampaikan penghargaan dan
ucapan terima kasih.
Semoga Tuhan Yang Maha Pengasih selalu memberikan bimbingan
kepada kita semua.
Amin.
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka iii
DAFTAR ISI
Sambutan Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka ………………….. i
Daftar Isi …………………………………………………………………………….. iii
Visi, Misi dan Strategi Gerakan Pramuka 2009-2014 ………………….. v
Ajakan Presiden Republik Indonesia Dalam Rangka
Revitalisasi Gerakan Pramuka (Tujuh Pemikiran Dasar) ………………… vii
Revitalisasi Gerakan Pramuka
Kutipan dari sambutan Presiden Republik Indonesia
Dalam acara Upacara Peringatan Hari Pramuka Ke-45 ………………… viii
Tujuh Langkah Strategis Revitalisasi Gerakan Pramuka ……………….. x
Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
No. 177 Tahun 2012 Tentang Petunjuk Penyelenggaraan
Satuan Komunitas Pramuka …………………………………………………… xi
Lampiran
BAB I – Pendahuluan ……………………………………………………….. 1
BAB II – Pengertian dan Tujuan …………………………………………… 3
BAB III – Sifat dan Fungsi ……………………………………………………. 4
BAB IV – Organisasi …………………………………………………………… 4
BAB V – Musyawarah ………………………………………………………… 6
BAB VI – Nama dan Atribut …………………………………………………. 7
BAB VII – Kegiatan ……………………………………………………………… 7
BAB VIII – Penutup ……………………………………………………………… 8
iv Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka v
VISI, MISI DAN STRATEGI
GERAKAN PRAMUKA 2009 – 2014
A. VISI
“WADAH PILIHAN UTAMA DAN SOLUSI HANDAL MASALAH KAUM
MUDA”
B. MISI
1. Menanamkan nilai-nilai kepramukaan kepada kaum muda.
2. Membina anggota menjadi manusia yang berwatak,
berkepribadian dan berbudipekerti luhur serta kecakapan hidup
(life skill) berlandaskan iman dan takwa kepada Tuhan Yang
Maha Esa dengan mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan
dan teknologi.
3. Membentuk kader bangsa patriot pembangunan yang berjiwa
Pancasila dan siap sedia untuk bela Negara.
4. Menggerakan anggota dan organisasi Gerakan Pramuka untuk
lebih peduli dan tanggap terhadap masalah kemasyarakatan
dan lingkungan.
5. Memperkokoh eksistensi organisasi selaras dengan
perkembangan kehidupan yang dinamis.
6. Memperkokoh jejaring kerjasama dengan berbagai organisasi
dan instansi di dalam dan di luar negeri.
Misi Gerakan Pramuka ini mengedepankan pendidikan watak,
kepribadian, dan budi pekerti luhur serta memberikan pembekalan
kecakapan hidup agar menjadi kader pembangunan yang handal di
masa depan.
vi Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
C. STRATEGI
Strategi dasar pengembangan Gerakan Pramuka jangka waktu
2009-2014
1. Memantapkan eksistensi Gerakan Pramuka secara formal dan
didukung kegiatan-kegiatan yang bermakna bagi peserta didik
dan masyarakat.
2. Meningkatkan pelaksanaan pembinaan watak, kepribadian,
dan budi pekerti luhur berdasarkan Prinsip Dasar dan Metode
Kepramukaan untuk membentuk kader bangsa yang handal.
3. Meningkatkan sarana dan prasarana unit usaha sehingga dapat
dioptimalkan pemanfaataannya bagi Gerakan Pramuka.
4. Meningkatkan kerjasama dan peranserta Gerakan Pramuka
dengan berbagai organisasi kepanduan di dalam negeri
maupun di luar negeri.
5. Pembenahan internal organisasi secara menyeluruh.
Lima strategi dasar di atas adalah pilar utama untuk mencapai Visi
dan Misi Gerakan Pramuka yang telah ditetapkan.
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka vii
AJAKAN PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA
DALAM RANGKA
REVITALISASI GERAKAN PRAMUKA
(TUJUH PEMIKIRAN DASAR)
P erkuat Gerakan Pramuka sebagai wadah
pembentukan karakter bangsa.
R aih keberhasilan melalui kerja keras, cerdas, dan
ikhlas.
A jak kaum muda meningkatkan semangat bela
Negara.
M antapkan tekad kaum muda sebagai patriot
pembangunan.
U tamakan kepentingan bangsa dan Negara di atas
segalanya.
K okohkan persatuan dan kesatuan Negara Republik
Indonesia.
A malkan Satya dan Darma Pramuka.
Jakarta, 14 Agustus 2006
Presiden Republik Indonesia
DR. H. Susilo Bambang Yudhoyono
viii Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
REVITALISASI GERAKAN PRAMUKA
Kutipan Sambutan Presiden RI
pada Upacara Peringatan Hari Pramuka ke 45
1. Perkuat Gerakan Pramuka sebagai wadah pembentukan
karakter bangsa.
Bagi generasi muda pembentukan karakter bangsa amat penting
dan menentukan nasib bangsa di masa depan. Hanya bangsa yang
memiliki mental kepribadian yang kuat, bersemangat, ulet, pantang
menyerah, disiplin, inovatif dan bekerja keraslah yang dapat
mendorong kemajuan dan keberhasilan.
2. Raih keberhasilan melalui kerja keras, cerdas, dan ikhlas.
Hari ini dan masa depan memerlukan kerja keras dan kerja cerdas
dari seluruh komponen bangsa. Gerakan Pramuka hendaknya
menjadi pelopor membudayakan diri, senang bekerja keras secara
cerdas dan ikhlas, bangun nilai, sikap dan perilaku ini sejak dini
melalui beragam kegiatan Gerakan Pramuka.
3. Ajak kaum muda meningkatkan semangat bela negara
Utamakan program dan kegiatan untuk meningkatkan semangat
patriotism dalam membela kepentingan bangsanya. Gerakan
Pramuka pada khususnya dan generasi muda bangsa pada umumnya
harus mencintai dan bangga terhadap bangsa, negara dan tanah
airnya sendiri.
4. Mantapkan tekad kaum muda sebagai patriot pembangunan
Tantangan negeri kita pasca krisis adalah bagaimana membangun
kembali negeri ini. Kaum muda haruslah menjadi agen dan pelopor
perubahan, negeri ini akan menjadi maju dan sejahtera apabila
pembangunan dapat terlaksana dengan baik. Kenalkan dan libatkan
kaum muda dalam kegiatan yang mengarah dan menjadi bagian
dalam pembangunan nasional melalui karya-karya yang nyata.
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka ix
5. Utamakan kepentingan bangsa dan negara diatas segalanya
Pendidikan dan pelatihan kepramukaan harus melahirkan generasi
muda bangsa yang memiliki wawasan kebangsaan yang kuat.
Didiklah kaum muda sedini mungkin untuk tidak membedabedakan
indentitas, seperti agama, etnis, suku kedaerahan dengan
tujuan yang negatif. Watak nasionalisme akan tercermin dalam
perilaku yang senantiasa lebih mengutamakan kepentingan bangsa
dan negara dibandingkan kepentingan diri dan golongan.
6. Kokohkan persatuan dan kesatuan Negara Republik
Indonesia
Galang terus persaudaraan dan persahabatan di antara sesama
anggota Gerakan Pramuka, sebagai bekal memupuk jiwa dan
semangat persatuan dan kesatuan. Kembangkan berbagai
metodologi dan kegiatan yang dapat membangun harmoni,
kerukunan dan kesetiakawanan, bahkan kasih sayang diantara
sesama kaum muda.
7. Amalkan Satya dan Darma Pramuka
Inti Satya dan Darma bagi Gerakan Pramuka adalah semangat,
tekad, kode etik, termasuk pesan-pesan moral dan spiritual. Tekad,
semangat, kode etik serta pesan-pesan itu bukan harus hanya
dijunjung tinggi melainkan yang lebih penting dilaksanakan dan
diamalkan. Melalui pengamalan Satya dan Darma Pramuka, saya
berharap Gerakan Pramuka menjadi wadah yang ideal dan efektif
dalam menanamkan nilai-nilai moral dan spiritual bagi generasi
muda.
x Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
TUJUH LANGKAH STRATEGIS
REVITALISASI GERAKAN PRAMUKA
G alang dan perkuat organisasi, manajemen, dan
kepemimpinan kwartir.
E rat dan rapatkan barisan anggota Gerakan
Pramuka.
R ancang dan bangun gugusdepan lengkap berbasis
sekolah dan wilayah.
A ktifkan dan mantapkan Prinsip Dasar dan Metode
Kepramukaan.
K edepankan program pesertadidik yang
meningkatkan semangat bela Negara, patriot
pembangunan, dan perekat bangsa.
A ktualisasikan dan kokohkan kemitraan untuk
mendukung sumberdaya dari semua komponen
bangsa.
N iat dan amalkan Satya dan Darma Pramuka dalam
kehidupan sehari-hari.
Jakarta, 17 Agustus 2006
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Ketua,
Prof. DR. Dr. H. Azrul Azwar, MPH
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka xi
KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
KEPUTUSAN
KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
NOMOR: 177 TAHUN 2012
TENTANG
PETUNJUK PENYELENGGARAAN
SATUAN KOMUNITAS PRAMUKA
Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka,
Menimbang : a. bahwa Musyawarah Nasional Luar Biasa Gerakan
Pramuka Tahun 2012 telah menetapkan Anggaran
Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan
Pramuka sesuai dengan Undang-Undang Republik
Indonesia Nomor 12 Tahun 2010 tentang Gerakan
Pramuka;
b. bahwa Petunjuk Penyelenggarakan Gugus Darma
Pramuka sebagaimana telah ditetapkan dengan
Keputusan Kwarnas Gerakan Pramuka Nomor
002 Tahun 2012 dipandang perlu untuk diadakan
perubahan sesuai dengan Anggaran Dasar dan
Anggaran Rumah Tangga Gerakan Pramuka;
c. bahwa sehubungan dengan itu, perubahan
sebagaimana dimaksud pada huruf b perlu
ditetapkan dengan Keputusan Kwarnas Gerakan
Pramuka.
Mengingat : 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12
Tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka.
2. Keputusan Munaslub Gerakan Pramuka Tahun
2012 Nomor 05/Munaslub/2012 tentang Anggaran
Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan
Pramuka.
xii Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Ditetapkan di : Jakarta.
Pada tanggal : 21 Desember 2012
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Ketua,
Prof. DR. Dr. H. Azrul Azwar, MPH
3. Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Nomor 220 Tahun 2007 tentang Petunjuk
Penyelenggaraan Pokok-pokok Organisasi
Gerakan Pramuka.
4. Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Nomor 204 Tahun 2009 tentang Organisasi dan
Tatakerja Kwarnas Gerakan Pramuka.
MEMUTUSKAN:
Menetapkan :
Pertama : Mencabut Keputusan Kwartir Nasional Gerakan
Pramuka Nomor 002 Tahun 2012 tentang Petunjuk
Penyelenggaraan Satuan Komunitas Pramuka.
Kedua : Petunjuk Penyelenggaraan Satuan Komunitas
Pramuka sebagaimana tercantum dalam lampiran
keputusan ini.
Ketiga : Keputusan ini mulai berlaku sejak ditetapkan.
Apabila terdapat kekeliruan dalam keputusan ini, akan diadakan
pembetulan sebagaimana mestinya.
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka 1
LAMPIRAN I
KEPUTUSAN KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
NOMOR: 177 TAHUN 2012
TENTANG
PETUNJUK PENYELENGGARAAN
SATUAN KOMUNITAS PRAMUKA
BAB I
PENDAHULUAN
1. Umum
a. Gerakan Pramuka adalah organisasi pendidikan sebagaimana
diatur dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12
Tahun 2010 tentang Gerakan Pramuka dan berstatus badan
hukum.
b. Gerakan Pramuka dalam menjalankan fungsinya sebagai
organisasi pendidikan non-formal di luar sekolah dan di luar
lingkungan keluarga, menyelenggarakan berbagai upaya untuk
mencapai tujuan Gerakan Pramuka seperti yang dirumuskan di
dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan
Pramuka.
c. Upaya untuk mencapai tujuan Gerakan Pramuka diarahkan pada
pendidikan dan pembinaan mental, moral, fisik, pengetahuan,
keterampilan, dan pengalaman, melalui kegiatan yang
dijalankan dengan praktek secara praktis yang dilandasi Sistem
Among, Prinsip Dasar Kepramukaan dan Metode Kepramukaan
serta Kiasan Dasar.
d. Untuk menunjang usaha-usaha tersebut, maka Kwartir
Nasional, kwartir daerah dan kwartir cabang dapat membentuk
satuan komunitas pramuka sebagai organisasi pendukung
yang berfungsi menghimpun dan mengkoordinasikan kegiatan
gugusdepan berbasis profesi, aspirasi, atau agama, baik
yang berada di satuan pendidikan maupun yang berada di
komunitas.
e. Dalam melaksanakan kegiatannya, satuan komunitas pramuka
dapat menjalin kerjasama dengan berbagai pihak untuk
tercapainya tujuan pendidikan Gerakan Pramuka.
2 Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
2. Maksud dan Tujuan
a. Maksud disusunnya petunjuk penyelenggaraan ini adalah untuk
memberi pedoman bagi satuan organisasi Gerakan Pramuka
dalam membina dan mengembangkan satuan komunitas
pramuka.
b. Tujuan disusunnya petunjuk penyelenggaraan ini adalah untuk
mengatur pembinaan dan pengembangan satuan komunitas
pramuka.
3. Dasar
a. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2010
tentang Gerakan Pramuka.
b. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan
Pramuka.
c. Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Nomor 220
Tahun 2007 tentang Petunjuk Penyelenggaraan Pokok-pokok
Organisasi Gerakan Pramuka.
d. Keputusan Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Nomor 204
Tahun 2009 tentang Organisasi dan Tatakerja Kwartir Nasional
Gerakan Pramuka.
4. Sistematika
Petunjuk penyelenggaraan ini meliputi hal-hal yang menyangkut
penyelenggaraan satuan komunitas pramuka pada umumnya,
dengan sistematika sebagai berikut:
a. Pendahuluan
b. Pengertian dan Tujuan
c. Sifat dan Fungsi
d. Organisasi
e. Musyawarah
f. Nama dan Atribut
g. Kegiatan
h. Penutup
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka 3
BAB II
PENGERTIAN DAN TUJUAN
1. Pengertian
a. Satuan Komunitas Pramuka yang selanjutnya disingkat
Sako adalah satuan organisasi penyelenggara pendidikan
kepramukaan, yang berbasis antara lain profesi, aspirasi dan
agama.
b. Sako merupakan organisasi pendukung Gerakan Pramuka.
c. Sako merupakan himpunan dari gugusdepan berbasis
komunitas dan berbasis satuan pendidikan yang mempunyai
kesamaan profesi, aspirasi, dan agama.
d. Gugusdepan yang mempunyai kesamaan profesi adalah gugus
depan yang dibentuk oleh kelompok yang berlatar belakang
profesi tertentu.
e. Gugusdepan yang mempunyai kesamaan aspirasi adalah gugus
depan yang dibentuk oleh kelompok yang mempunyai aspirasi
tertentu.
f. Gugusdepan yang mempunyai kesamaan agama adalah gugus
depan yang dibentuk oleh kelompok yang mempunyai agama
tertentu.
2. Tujuan
Sako bertujuan untuk memberikan wadah bagi gugusdepan berbasis
komunitas maupun berbasis satuan pendidikan yang mempunyai
kesamaan profesi, aspirasi dan agama.
4 Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
BAB III
SIFAT DAN FUNGSI
1. Sifat
Sako terbuka bagi setiap gugusdepan yang memiliki kesamaan
profesi, aspirasi dan agama.
2. Fungsi
Sako berfungsi mengkoordinasikan dan mewadahi kegiatan
gugusdepan berbasis komunitas maupun gugusdepan berbasis
satuan pendidikan yang mempunyai kesamaan profesi, aspirasi dan
agama.
BAB IV
ORGANISASI
1. Pangkalan Administrasi
Pangkalan administrasi sako berada di kwartir yang bersangkutan.
2. Prosedur Pembentukan
a. Sekurang-kurangnya 5 (lima) gugusdepan berbasis komunitas
atau satuan pendidikan yang mempunyai kesamaan profesi,
aspirasi dan agama di satu wilayah kwartir cabang dapat
membentuk sako tingkat cabang.
b. Sekurang-kurangnya 5 (lima) sako tingkat cabang yang sama
di satu wilayah kwartir daerah dapat membentuk sako tingkat
daerah.
c. Sekurang-kurangnya 5 (lima) sako tingkat daerah yang sama
dapat membentuk sako tingkat nasional.
d. Sako tingkat cabang mendaftarkan diri kepada kwartir cabang
Gerakan Pramuka.
e. Sako tingkat daerah mendaftarkan diri kepada kwartir daerah
Gerakan Pramuka.
f. Sako tingkat nasional mendaftarkan diri kepada Kwartir
Nasional Gerakan Pramuka.
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka 5
3. Kepengurusan
a. Sako dipimpin oleh Pimpinan Sako (Pinsako) yang sekurangkurangnya
terdiri atas seorang ketua, sekretaris, dan bendahara
yang dipilih oleh musyawarah sako.
b. Ketua Pinsako diangkat dan ditetapkan sebagai andalan pada
kwartir yang bersangkutan.
c. Masa bakti pinsako sesuai dengan masa bakti kwartir yang
bersangkutan.
4. Majelis Pembimbing
a. Sako dapat membentuk majelis pembimbing yang sekurangkurangnya
terdiri atas seorang ketua, sekretaris, dan beberapa
anggota yang dipilih oleh musyawarah sako.
b. Majelis pembimbing sako bertugas memberikan bimbingan
dan dukungan serta memfasilitasi terselenggaranya pendidikan
kepramukaan pada sako dimaksud.
c. Keanggotaan majelis pembimbing terdiri dari:
1) Tokoh dari komunitas yang bersangkutan.
2) Orangtua peserta didik.
3) Ketua Pinsako.
d. Masa bakti majelis pembimbing sako sesuai dengan masa bakti
kwartir yang bersangkutan.
5. Pengesahan dan Pelantikan
a. Sako disahkan oleh kwartir bersangkutan yang dituangkan
dalam surat keputusan.
b. Pinsako dan majelis pembimbing sako disahkan oleh kwartir
bersangkutan yang dituangkan dalam surat keputusan.
c. Pinsako dan majelis pembimbing sako dilantik oleh ketua
kwartir yang bersangkutan.
6 Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
6. Aturan Internal
a. Sako dapat menyusun aturan internal yang tidak bertentangan
dengan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Gerakan
Pramuka serta petunjuk penyelenggaraan ini.
b. Aturan internal antara lain memuat:
1) Musyawarah sebagai forum tertinggi.
2) Rapat-rapat.
3) Pendapatan dan kekayaan.
c. Aturan internal disahkan dalam musyawarah sako.
BAB V
MUSYAWARAH
1. Musyawarah merupakan forum tertinggi.
2. Musyawarah dilaksanakan sekali dalam 5 (lima) tahun.
3. Musyawarah membahas sekurang-kurangnya 3 (tiga) agenda utama
yaitu:
a. pertanggungjawaban pengurus;
b. penyusunan program kerja untuk 5 (lima) tahun berikutnya;
dan
c. pemilihan pengurus baru.
4. Hasil musyawarah harus dilaporkan kepada kwartir yang
bersangkutan.
5. Apabila musyawarah tidak dapat dilaksanakan, kwartir
mengundang pengurus atau perwakilan anggota untuk membahas
permasalahannya.
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka 7
BAB VI
NAMA DAN ATRIBUT
1. Nama
a. Nama sako dipilih oleh sako yang bersangkutan dan disahkan
oleh Kwartir Nasional.
b. Nama sako menggunakan istilah/sebutan yang bermakna
simbolik bagi satuan komunitas tersebut.
2. Atribut
a. Pakaian seragam sako sama dengan pakaian seragam yang
berlaku bagi anggota Gerakan Pramuka sesuai dengan
ketentuan yang ditetapkan oleh Kwartir Nasional.
b. Tanda pengenal sako sama dengan tanda pengenal anggota
Gerakan Pramuka ditambah dengan tanda pengenal khusus
berupa badge sako yang dibuat oleh satuan masing-masing
dan disetujui oleh Kwartir Nasional.
c. Badge sako dibuat dari kain berbentuk segi lima beraturan
dengan panjang sisi masing-masing 5 cm.
d. Badge sako dikenakan pada pakaian seragam pramuka pada
lengan pakaian sebelah kiri.
BAB VII
KEGIATAN
1. Sako dapat mengadakan kegiatan kepramukaan di antara sesama
gugusdepan anggotanya maupun gugusdepan lain di tingkat
cabang/daerah/nasional.
2. Kegiatan sebagaimana dimaksud, harus mendapat ijin dari kwartir
yang bersangkutan dan dilaporkan kepada kwartir jajaran di
atasnya.
8 Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Jakarta, 21 Desember 2012
Kwartir Nasional Gerakan Pramuka
Ketua,
Prof. DR. Dr. H. Azrul Azwar, MPH
BAB VIII
PENUTUP
Hal-hal lain yang belum diatur dalam petunjuk penyelenggaraan ini akan
diatur lebih lanjut oleh Kwartir Nasional Gerakan Pramuka.
Kelompok Kerja Penyempurnaan/ Penyusunan
Petunjuk Penyelenggaraan
Satuan Komunitas Pramuka
Penanggungjawab : Waka Kwarnas Bidang Organisasi dan Kerjasama,
Amoroso Katamsi
Ketua : H. MZ Iqbal
Anggota : 1. Kodrat Pramudho
2. Bayu Tresna
3. Syarifah Alawiyah
4. Antonius Daud
5. H. Mardani
6. Prijo Judiono
7. Deden Sefrudin
8. Iman Suhasto
KWARTIR NASIONAL GERAKAN PRAMUKA
Jl. Medan Merdeka Timur No. 6
Jakarta 10110

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s